Bagaimana Fallout 76 Menjadi Hit Kejutan dengan Pemain Jepang

Bagaimana Fallout 76 Menjadi Hit Kejutan dengan Pemain Jepang

Ketika Bethesda Softworks menerbitkan RPG Fallout 76 multipemain online di Jepang pada 15 November 2018, itu menandai yang pertama yang menarik untuk seri pasca-apokaliptik yang sudah berjalan lama.

Karena kebutuhan untuk menghapus dan mengubah konten untuk pasar Jepang, Bethesda sebelumnya telah merilis game Fallout di Jepang satu atau dua bulan setelah peluncuran global mereka. Tetapi penerbit memutuskan untuk melawan tren ini dengan Fallout 76, memulai debutnya hari dan tanggal dengan seluruh dunia. Rilis simultan tidak mencegah pemain Jepang mengkritik Fallout 76 karena banyak alasan yang sama yang dilakukan orang lain. Namun, saat Fallout 76 berangsur-angsur membaik, basis pemain Jepang dengan cepat membedakan dirinya sebagai salah satu komunitas paling mengejutkan dan kreatif yang keluar dari keberuntungan permainan yang terus berubah.

Ini adalah sesuatu yang telah diakui baik oleh staf Bethesda maupun anggota komunitas global di masa lalu. Tapi bagaimana Fallout 76 mendapatkan pijakan seperti itu di antara pemain Jepang? Dan apa yang mengilhami mereka untuk menggunakan alat pembuatan game dengan cara ini? IGN berbicara kepada para pemain dan kreator Jepang tentang hasrat mereka untuk pengalaman Fallout yang unik ini, dan bagaimana mereka beralih dari memerangi hantu dan mutan super menjadi mengembangkan surga kreativitas yang dapat disesuaikan saat mereka membangun kembali Appalachia. Satu toko donat atau restoran pinggir jalan dalam satu waktu.

Permainan peran gurun

Berbicara kepada para pemain ini, banyak dari mereka berpendapat bahwa mekanisme dan opsi penyesuaian CAMP Fallout 76 merupakan bagian integral dari kesuksesannya di negara ini. Secara historis, penembak orang pertama barat telah berjuang untuk mendapatkan pijakan di wilayah tersebut, dengan beberapa pengecualian seperti seri Call of Duty dan battle royale seperti Apex Legends. Dimasukkannya mekanisme CAMP, yang memungkinkan pemain membuat pangkalan dan furnitur mereka sendiri dari barang bekas yang mereka temukan, menurut mereka, telah memperluas daya tarik Fallout 76, menarik pemain peran dan orang-orang yang suka membuat game.

Fitur-fitur ini adalah kualitas yang sangat diinginkan di Jepang, menurut mereka yang kami ajak bicara, karena secara historis banyak dari game paling populer adalah game role-playing dengan tingkat penyesuaian yang tinggi, seperti Animal Crossing, Pokémon, Monster Hunter, Minecraft, dan Fantasi Akhir, untuk berita selengkapnya di Berita teknologi terbaru.

”Permainan kotak pasir sangat populer di Jepang,” kata Reina Bolanos, spesialis komunikasi yang bekerja untuk ZeniMax Asia dan Bethesda Softworks di Jepang. “Aspek untuk dapat berperan sebagai karakter ideal Anda dan membangun dunia Anda sendiri serta menemukan gaya bermain yang sesuai dengan minat Anda adalah apa yang kami lihat sebagai aspek paling menarik dari Fallout 76.”

Fallout 76 menawarkan yang unik, dan mungkin tidak terduga, ke dalam ranah kustomisasi, dan itu adalah sesuatu yang membuat para pemain di Jepang tertarik. Salah satu pemain tersebut adalah Shack, yang juga dikenal sebagai @canizares1116. Dia adalah roleplayer Fallout 76 yang tinggal di Osaka, Jepang. Setiap hari dia login ke Fallout 76, mengenakan Easter Bunny Helmet dalam game, dan menjual donat dari CAMP-nya dengan gaya restoran Slocum Joes di alam semesta. Dia telah memainkan game Fallout sejak Fallout 3, yang awalnya memicu kecintaannya pada setting gurun.

“Saya sedang mencari permainan dunia terbuka dan menemukan Fallout,” kata Shack kepada saya melalui Twitter. “Elemen favorit saya dari seri Fallout selalu dunia, eksplorasi, dan pertempuran senjata. Meskipun sekarang, karakter utama saya di Fallout 76 adalah pemilik toko donat. Saya awalnya hanya membuat roti gulung manis dan menyajikannya kepada teman-teman, tetapi saya segera beralih ke donat karena tidak menjadi buruk. Setelah mesin penjual otomatis untuk menjual barang diterapkan, saat itulah saya akhirnya memutuskan untuk membuka toko. Sejujurnya, saya biasanya tidak menjual banyak donat. Namun, selalu menarik ketika saya membuat promosi penjualan di voice chat dan melihat pelanggan yang datang.”

Shack mengaitkan pertumbuhan Fallout 76 di Jepang terutama dari mulut ke mulut dan media sosial. Pemain terus-menerus berbagi petualangan dan kreasi mereka secara online di situs-situs seperti Twitter, dan paparan ini telah membantu orang-orang melihat beberapa penawaran unik 76 di luar garis pencarian utama dan tantangan harian. Fallout 76 memberi pemain banyak cara untuk menyesuaikan pengalaman mereka: Anda dapat membuat penghuni vault Anda sendiri, menata karakter Anda, dan membuat CAMP yang unik. Anda juga bisa memasak, menyeduh, atau menyuling, mengungkap resep untuk lebih banyak pilihan kerajinan di seluruh gurun. Semua opsi ini telah menarik lebih banyak pemain di negara ini ke sana, dengan memperluas peluang yang diharapkan pemain dapat diberikan oleh penembak orang pertama, dan memberi mereka cara untuk mengekspresikannya secara online,

Pemain terus-menerus berbagi petualangan dan kreasi mereka secara online… dan paparan ini telah membantu orang melihat beberapa dari penawaran unik 76.

“Dalam satu tahun terakhir, game yang paling banyak dibicarakan di Jepang adalah game yang memiliki beberapa bentuk aspek sosial, yang seringkali menjadi game Barat karena sifatnya,” kata Bolanos. “Dengan permainan asing yang sekarang mendapatkan daya tarik di Jepang, ini juga mempengaruhi banyak penggemar untuk mencoba Fallout 76. Yaitu, semua permainan asing yang populer di kalangan masyarakat umum adalah permainan yang ditujukan untuk orang-orang yang ingin bermain dengan teman, seperti , aspek multipemain Fallout 76 cukup populer di sini.”

Selain Shack, saya menemukan banyak pemain lain yang menjalankan toko roleplay mereka sendiri di Appalachia, seperti Mikan, yang memiliki toko boneka binatang, dan Raxa, yang memiliki toko onderdil mobil. Sementara beberapa dari CAMP ini berfungsi, menjual senjata dan amunisi, yang lain lebih tentang menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan tidak biasa bagi orang lain. Baik Shack dan Mikan, misalnya, menerima banyak pengunjung ke CAMP mereka, dari Jepang dan luar negeri, yang sering kali bertindak sebagai pembuka percakapan untuk mengatasi kemungkinan kecanggungan atau hambatan bahasa.

Arsitek Appalachian

Tapi bukan hanya permainan peran yang menginspirasi pemain Jepang untuk membangun CAMP mereka sendiri. Fallout 76 juga telah menarik banyak orang yang hanya ingin melihat seberapa jauh mereka dapat mendorong alat bangunan dan menjadi kreatif. Motsu219 adalah pemain dari Tokyo yang menghabiskan sebagian besar waktunya di Fallout 76 untuk membuat dan menjelajahi batas CAMP. Dia telah bermain Fallout sejak jatuh cinta dengan mekanisme Penyelesaian Fallout 4, di mana pemain dapat merenovasi area gurun dengan potongan yang ditemukan saat menjelajah.

“Saya sangat suka membangun dan membangun CAMP, tetapi saya juga sangat menyukai sistem penyelesaian Fallout 4,” kata Motsu219. “Itu salah satu hal yang benar-benar membuat saya terpikat pada serial ini. Saya pikir penggemar lain telah menyukai seri Fallout untuk sementara waktu, tetapi mungkin juga ada banyak orang yang tertarik dengannya melalui game seperti Skyrim dan Oblivion, seperti yang saya lakukan. Saya percaya itu sebabnya komunitas telah berkembang. ”

Motsu219 saat ini memiliki empat CAMP di Fallout 76 yang dia bagikan secara online: restoran pinggir jalan, mercusuar, gubuk rawa, dan manor tepi danau modern. Dia memberi tahu saya bahwa dia mengambil sebagian besar idenya dari Pinterest, dengan kesenangan datang dari mengambil potongan modular 76 dan menggabungkannya untuk menciptakan kembali bangunan kehidupan nyata dan struktur yang tidak terduga. Variasi kreasinya hanya dimungkinkan karena pembaruan dari awal tahun ini yang memungkinkan pemain Fallout 76 memiliki beberapa CAMP, serta seringnya penambahan item terbatas waktu seperti dinding kaca dan bundel bertema di dalam Atomic Shop. Pada awalnya, dinding gudang merah dan beberapa poster dianggap mewah, tetapi sekarang pemain dapat membangun dengan perpustakaan item yang diperluas.

“Lebih dari segalanya, [pemain Fallout 76 Jepang] suka memamerkan minat mereka kepada dunia dan akan menghabiskan berjam-jam menyempurnakan kamp mereka untuk berbagi cinta mereka dengan komunitas,” Bolanos memberi tahu saya. “Mereka yang bermain game bersama juga sering saling memberikan saran dan bantuan langsung dalam game untuk membantu meningkatkan kreasi yang sudah luar biasa satu sama lain! Bahkan jika Anda mulai bermain game sendirian, kehangatan dan kemurahan hati serta kemauan untuk berbagi pengetahuan satu sama lain adalah faktor kunci mengapa begitu banyak CAMPS dibangun dengan baik.”

Pada awalnya, dinding gudang merah dan beberapa poster dianggap mewah, tetapi sekarang pemain dapat membangun dengan perpustakaan item yang diperluas.

Ketertarikan untuk mendorong batas-batas mekanik Fallout 76 adalah sentimen yang dimiliki oleh banyak pemain di Jepang. Ada banyak pembuat konten berbakat di komunitas, termasuk grup kuat beranggotakan 12 orang yang disebut CAMP Builder’s Union yang menyelenggarakan kompetisi CAMP kecil tahunan. Dan variasi kreasi semakin meluas, mulai dari kereta terbang hingga rumah rakyat Jepang, kuil festival, CAMP pulau, dan Howl’s Moving Castle. Motsu219 terus-menerus terpana dan mencoba mencari tahu bagaimana orang-orang melakukan beberapa fitur di dalam Kamp mereka, seperti halnya Red Bee, perwakilan utama CBU.

“Saya pribadi menyukai game ini karena arsitektur dan fitur vendor yang saya tunggu-tunggu sejak Ultima Online,” kata Red Bee. “Saya selalu mengagumi ide orang lain. Ada beberapa ide yang bahkan tidak pernah saya pikirkan. Dan saya juga ingin meningkatkan level arsitektur dengan belajar dan berbagi ide juga.”

Mengingat semua kreativitas yang ditawarkan, hanya masalah waktu sebelum pengembang Bethesda memperhatikan komunitas yang berkembang ini. Dan reaksinya sejauh ini sepenuhnya positif.

KAMP yang Teliti

Karyawan Bethesda telah berulang kali mengakui komunitas Fallout 76 Jepang di Twitter, dengan mantan pemimpin proyek Fallout 76 Jeff Gardiner berkomentar bahwa “luar biasa” memiliki mereka di basis pemain dan manajer komunitas senior untuk Australia dan Selandia Baru Jonny Roses menyebut pemain “secara konyol berbakat” . Akun Twitter Jepang Bethesda, sementara itu, telah mengadakan kompetisi CAMP tahunan, untuk memberi penghargaan kepada para pencipta ini dengan hadiah atas dedikasi mereka. Berbicara kepada IGN, Don Etgeton, Perancang UX/UI utama di Fallout 76, ingat dengan jelas ketika dia pertama kali mendengar anggota tim lainnya mendiskusikan komunitas Jepang dan kreasi mereka.

“Awalnya, saya ingat berbicara dengan produser tentang menambahkan kemampuan bagi pemain Jepang untuk membeli barang-barang di toko Atom, yang sebenarnya tidak mereka miliki saat peluncuran, dan [produser berkata] ‘Pernahkah Anda memperhatikan bahwa para pemain Jepang tampaknya membuat CAMP yang sangat teliti?’” kata Etgeton. “Itu pertama kalinya saya ingat seseorang mengatakan sesuatu tentang itu. Dan ya, mereka sangat teliti. Mereka memiliki [CAMP] yang sangat berorientasi pada detail.”

“Bagi saya, sangat luar biasa melihat apa yang telah dibuat oleh banyak pemain Jepang tertentu,” Mark Tucker, direktur desain di Fallout 76, menambahkan. “Ini hanya membuka mata. Sangat menarik melihat apa yang mereka lakukan, bagaimana mereka mengambil bagian dasar ini dan mengubahnya menjadi sesuatu yang sangat istimewa. Kami memiliki begitu banyak komunitas di seluruh dunia dan mereka semua melakukan hal-hal yang sangat menyenangkan dan menarik.”

Meskipun Etgeton dan Tucker sangat menyadari kemampuan sistem CAMP sebagai desainer pada game dan pemain Fallout 76 sendiri, mereka mengakui bahwa beberapa kreasi yang dihasilkan komunitas global telah membuat mereka bingung. Seringkali mereka menemukan diri mereka melihat gambar CAMP dan mencoba mencari tahu bagaimana pemain telah mengambil aset yang sudah dikenal ini dan mengontekstualisasikannya kembali ke dalam tema yang berbeda. Dan kebebasan yang ditemukan pemain di dalam dan diungkapkan tentang Fallout 76 adalah alasan besar mengapa para pengembang berpikir 76 telah terhubung dengan begitu banyak pemain.

“Salah satu hal hebat tentang 76 adalah benar-benar banyak game dalam satu,” Etgeton menjelaskan. “Ini sangat menarik karena jika Anda ingin fokus pada cerita dan membangun pertarungan FPS, Anda bisa. Dan itu bagus untuk melihat daerah yang berbeda merangkul elemen permainan yang berbeda, dan saya pikir bagi mereka di area tertentu itulah permainannya. Jika Anda ingin memainkannya dengan cara khusus Anda, tidak apa-apa. Jika Anda ingin mengabaikan seluruh garis pencarian, Anda bisa. ”

Salah satu hal hebat tentang 76 adalah benar-benar banyak game dalam satu.

Fallout 76 masih merupakan selera yang didapat. Tapi sulit untuk tidak terkesan dengan beberapa kreasi yang sedang dibangun dalam game. Komunitas Jepang terus-menerus mengejutkan orang-orang dengan apa yang mungkin terjadi, menemukan cara-cara baru untuk bermain peran dan merancang beberapa CAMP paling inovatif dan tak terduga. Mengingat sejarah seri ini di negara ini, sulit membayangkan latar retro-futuristik lepas landas sebanyak itu. Tetapi para pemain Jepang telah bekerja keras untuk membangun kembali gurun dengan campuran kreasi yang liar.

“Pada akhirnya, saya pikir kontributor besar popularitas terletak pada komunitas itu sendiri,” kata Bolanos kepada IGN. “Di seluruh dunia, terkadang ada persepsi bahwa sinisme atau kenegatifan telah menjadi sedikit lebih umum di industri secara luas. Di Jepang, kami masih dalam tahap orang-orang yang hanya terhubung satu sama lain dan menikmati diri mereka sendiri, dan itu sangat jelas dalam cara komunitas berinteraksi satu sama lain.

“Contoh yang bagus dari ini adalah … seseorang telah menggunakan tagar #FO76 untuk mengumumkan bahwa mereka telah mulai bermain. Sekarang, ini bukan akun besar atau influencer dengan banyak pengikut atau apa pun, tetapi segera posting meledak dengan sesama pemain Jepang menyambut mereka, mendorong mereka, dan umumnya menjadi hangat dan ramah. Ketika Anda memiliki tingkat kepositifan itu sebagai standar dasar bagaimana sebuah komunitas beroperasi, tidak heran orang ingin bertahan.”

Leave a Reply