Masa Depan Positif dari AS dan Diplomasi Internasional Mesir Dipertimbangkan

Masa Depan Positif dari AS dan Diplomasi Internasional Mesir Dipertimbangkan

Di dunia pertama kami percaya bahwa rasa hormat harus diperoleh, tetapi kami memberikan toleransi kepada semua agama dan cara hidup, hingga titik tertentu. Misalnya, kita tidak bisa mentolerir kekerasan atau serangan teroris atas nama agama orang lain terhadap orang-orang bebas di dunia. Kita juga tidak boleh berharap terlalu. Mereka yang terlibat dalam hal itu tidak akan ditoleransi, mereka juga tidak harus dihormati.

Dalam pandangan saya, toleransi adalah batasan terendah, rasa hormat naik dari sana, dan karenanya, seperti yang selalu saya katakan; “rasa hormat harus diperoleh” dan itu tidak boleh dituntut dari siapa pun, terutama jika mereka sibuk tidak menghormati orang lain atau bersembunyi di balik suatu agama sebagai pembenaran untuk melakukan kekerasan. Oke jadi, apa hubungannya ini dengan Mesir dan AS dalam hal apa itu diplomasi internasional? Sebenarnya cukup banyak, jadi mari kita bicara, oke?

Pada 23 September 2012, New York Times memuat artikel menarik berjudul; “Pemimpin Baru Mesir Mengeja Persyaratan Hubungan AS-Arab,” oleh David D Kirkpatrick dan Steven Erlanger yang menyatakan;

“Menjelang perjalanan pertamanya ke Amerika Serikat sebagai presiden baru Islamis Mesir, Mohamed Morsi mengatakan Amerika Serikat perlu secara fundamental mengubah pendekatannya terhadap dunia Arab, menunjukkan rasa hormat yang lebih besar terhadap nilai-nilainya dan membantu membangun negara Palestina, jika itu terjadi. berharap untuk mengatasi kemarahan yang terpendam selama beberapa dekade. ”

Baiklah, inilah yang menurut Mohamed Morsi yang “harus dilakukan” oleh AS, dan ingat pria itu pernah menghadiri USC di Amerika Serikat. Pertama, mari kita pertimbangkan perilaku fundamentalis agama di Mesir, dan tantangan dengan ujaran kebencian terhadap orang Yahudi di Palestina, serta komentar yang sangat letih di media lokal mereka di wilayah Palestina di sana. Bagi seseorang untuk menuntut “pemerintahan negara-hood” dan pemerintahan sendiri sementara menolak hak tetangga mereka untuk hidup, sama sekali tidak mungkin, dan tidak ada orang yang menghormati gagasan atau perilaku yang dihasutnya. Apakah Anda melihat hal itu?

Morsi telah berkuasa melalui Ikhwanul Muslimin, atas kemauan politik mereka, oke bagus untuknya, dalam pengertian politik Machiavellian, namun penyebaran rasa tidak hormat terhadap orang Yahudi, Kristen, dan bahkan AS akan dihargai dengan cara daftar tuntutan “harus” garis keras ke AS? Saya pikir tidak. Jika negara-negara Arab ingin dihormati, mungkin mereka membutuhkannya untuk menemukan validasi diri, maka hal pertama yang perlu mereka pertimbangkan ketika meminta hal tersebut adalah mengubah perilaku mereka di kancah internasional, memberikan hak-hak orang Yahudi dan Kristen, jika tidak, itu sangat mirip. gang-bangers menuntut rasa hormat dari masyarakat di sini di daerah metro besar AS.

Rasa hormat harus diperoleh, dan segera setelah mereka siap untuk mendapatkannya, beri tahu kami dan kami akan mulai mengamati dan kemudian memberikan rasa hormat yang layak bagi mereka berdasarkan perilaku baru mereka. Mohon pertimbangkan semua ini dan pikirkanlah.

Leave a Reply